Dua Teknologi Motor Yamaha

Dua Teknologi Motor Yamaha

Yamaha menerapkan dua ide teknik yang mendukung semua upaya ini dan namanya disebut ‘GENESIS’ dan ‘G.E.N.I.C.H.’ * (Diucapkan ‘JENIK’). Sejarah perkembangan motor Yamaha yang dimulai dengan YA-1 tahun 1955 selalu menjadi tantangan untuk menciptakan teknologi baru yang inovatif. Dan ini merupakan rangkaian inovasi pembuatan zaman yang terus berlanjut seperti suspensi Moncross, Monocross dan Deltabox Frame yang lahir dan dikembangkan di jalur balap GP, serta model revolusioner seperti RD250, VMAX dan YZF-R1, yang memulai tren baru dalam sepeda.

Pendekatan Yamaha yang tidak berubah terhadap desain sepeda motor adalah membangun mesin yang menyenangkan untuk dikendarai.

Ideal rekayasa, ditanggung oleh kepercayaan Yamaha bahwa pengendara adalah elemen terpenting dalam mengendarai sepeda motor dan bahwa proses pembangunan harus ditujukan untuk membangun komunikasi manusia-mesin semacam itu, disebut konsep GENESIS.

Konsep GENESIS adalah mengintegrasikan engine, frame dan semua mekanisme sampai ke bagian individual, menjadi keseluruhan organik yang bertujuan mencapai tingkat tinggi ‘Man-Machine Communication’. Semacam dunia emosional mengendarai yang Yamaha usulkan mengarah pada konsep Man-Machine Sensuality (Jinki-kanno) yang menjadi tujuan insinyur kita. Karena konsep GENESIS ini terus berkembang melalui upaya penelitian dan pengembangan kami yang luas, bidang teknologi kontrol elektronik baru juga mulai berkembang.

Teknologi kontrol ini pertama kali terlihat di tempat-tempat seperti sistem ABS dari FJ1200ABS dan sistem injeksi bahan bakar GTS1000, serta teknologi EXUP dan TPS. Semuanya berisi program Yamaha unik yang mengembangkan kualitas perjalanan mesin dan selalu dengan kepekaan manusia sebagai faktor penuntun.

Pada tahun 2005, teknologi ini berkembang dengan cara baru sekali lagi, dengan jenis seperti YCC-T (throttle kendali elektronik) dan YCC-I (corong pengaman elektronik yang dikendalikan) pada model YZF-R1 dan YZF-R6, serta YCC- S sistem yang menghilangkan kebutuhan akan operasi kopling pada perpindahan gigi pada FJR1300AS.

Perkembangan terbaru untuk keuntungan pengendara, datang langsung dari balapan MotoGP Yamaha. Pengembangan crankshaft ‘crossplane’ YZF-R1 dan sistem kontrol traksi 6 tahap, membawa koneksi ‘GENESIS’ antara pengendara dan motor ke tingkat berikutnya. Contoh teknologi kontrol Yamaha yang canggih ini merupakan perwakilan dari ideal inti generasi berikutnya Yamaha yang diberi nama G.E.N.I.C.H.

Konsep teknik adalah salah satu yang membuat penggunaan teknologi kontrol elektronik canggih dalam pengembangan sepeda motor secara asertif. Ini bukan sekadar terjemahan fungsi analog menjadi yang digital tapi pemrograman dengan esensi unik yang menempatkan prioritas utama pada kepekaan manusia dan dalam kombinasi dengan ideal GENESIS, mengarah ke dunia Sensualitas Man-Mesin yang baru.

* G.E.N.I.C.H. merupakan singkatan dari konsep ‘GENESIS of Electronic engineering for New, teknologi Inovatif Control with Human orientation’. GENESIS engineering ideal pertama kali diadopsi oleh Yamaha Motor Co. Ltd pada tahun 1985 sebagai konsep pengembangan mesin generasi baru. Konsepnya adalah mengintegrasikan engine, frame dan semua mekanisme sampai ke bagian individual menjadi keseluruhan organik yang bertujuan mencapai tingkat tinggi “Komunikasi Man-Machine”.

Mengenal Teknologi EXUP Pada Motor Yamaha

Mengenal Teknologi EXUP Pada Motor Yamaha

Motor keluaran Yamaha sudah dikenal memiliki banyak fitur canggih dan teknologi terkini. Salah satu teknologi motor Yamaha yang sudah banyak diterapkan pada motor Yamaha seperti teknologi EXUP atau Exhaust Ultimate Powerslave.

Teknologi EXUP adalah bekerja dengan┬ámengubah tuning knalpot saat RPM meningkat. Banyak mesin 4-tak disetel memiliki titik datar di mid-range, tepatnya di mana pengendara olahraga membutuhkan respons throttle sesaat. Titik datar ini disebabkan oleh gelombang tekanan resonansi positif yang memaksa gas buang bekas keluar masuk ke ruang bakar selama periode katup “tumpang tindih” (ketika katup intake dan exhaust terbuka). Gas buang ini mencairkan campuran asupan masuk, menurunkan kinerja dan menyebabkan titik datar atau rawa. Ini biasanya terjadi pada kisaran mid-RPM.

Pada putaran mesin lainnya, gelombang tekanan positif tiba saat katup buang tertutup dan karena itu tidak bisa mencairkan campuran asupan.

Sistem EXUP dilengkapi katup kupu-kupu yang dikendalikan komputer yang terletak di sistem pembuangan untuk mengatur tekanan gas buang. Sistem EXUP mengatur aliran gelombang tekanan positif dan negatif dalam sistem untuk meningkatkan pembilasan silinder pada semua putaran mesin.

Katup berbentuk baji terletak di ujung hilir dari 4 pipa header dimana mereka memasuki kolektor knalpot. Katup dioperasikan oleh servomotor dan diatur oleh komputer pengapian. Sensitif terhadap kecepatan mesin, katup EXUP hampir seluruhnya tertutup pada RPM rendah dan secara bertahap terbuka untuk mengizinkan aliran gas yang tidak dibatasi pada RPM tinggi.

Perbaikan termasuk keleluasaan yang lebih halus dan lebih tenang, lebih banyak kekuatan pada semua RPM, peningkatan torsi low-range dan mid-range yang signifikan, dan jarak tempuh gas yang lebih tinggi.

Dengan secara bertahap membuka katup sebagai peningkatan revs, gelombang positif di mid-range dieliminasi, namun sistem pembuangan bisa “bernafas” sepenuhnya pada putaran tinggi untuk daya maksimum.